Strategi Ini yang Bikin DKP Maluku Utara Capai Target Kerja

Editor: BrindoNews.com author photo
Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Maluku Utara, Abdulah Assagaf.

SOFIFI, BRN - Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Maluku Utara menggelar acara coffe morning di Ruang Aula Dinas Kelautan dan Perikanan Maluku Utara, Senin siang, 27 Desember. 

Pelaksanaan acara dalam rangka memaparkan sejumlah capaian kerja sepanjang tahun 2021 yang bertajuk DKP Malut dan Catatan Akhir Tahun itu dibuka langsung oleh Sekretaris Dinas Kelautan dan Perikanan Maluku Utara, Irwan Arsan.

 

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Maluku Utara, Abdulah Assagaf dalam pemarannya mengatakan, capaian sejumlah program dan kegiatan yang telah dilaksanakan maupun yang nantinya dilaksanakan, termasuk fokus pengembangan komiditi unggulan seperti Tuna, Tongkol, Cakalang dan rumput laut, sudah mengacu pada visi besar Gubernur Maluku Utara, yaitu Maluku Utara Sejahtera.

 

“Selanjutnya diterjemahkan kedalam salah satu misi, yaitu membangun perekonomian daerah yang inklusif dan berkualitas dengan orientasi pada nilai tambah dan pengelolaan sumber daya alam berkelanjutan. Penerjemahan ini kemudian berimbas pada perwujudan kemandirian pangan dan daya saing nelayan serta membangun pola pengleolaan kelautan dan perikanan yang berkelanjutan sebagaimana tujuan utama pembangunan sektor perikanan,” katanya.

 

 

 

Sedangkan nilai tukar nelayan (NTN) maupun pembudidaya (NTPi) di Maluku Utara, lanjut Abdulah, naik 3-5 persen dibanding tahun sebelumnya. NTN sebesar 105,90 persen atau naik 5 persen dari tahun 2020 sebesar 100,97 persen. Sedangkan NTPi naik dari 100,65 menjadi 103,83 persen.

 

“Kenaikan ini berdasarkan data BPS Maluku Utara per November 2021. Awalnya saya khawatir akan berpengaruh karena ada hantaman gelombang covid-19. Ini tak terlepas dari indikator kinerja utama yang kita tetapkan sebagai acuan pelaksanaan program,” ucapnya.


Abdulah menambahkan, selain fokus kegiatan fisik, juga menitikfokuskan pada program pemberdayaan dan berupaya mendorong daya saing dan kesejahteraan nelayan.

 

“Ada program pembuatan empat unit kapal ukuran 10 GT, 10 kapal 5 GT, 45 kapal kapasitas kurang 3 GT, dan tiga armada bagan. Armada-armada ini nantinya diberikan kepada kelompok nelayan dan koperasi perikanan. Juga ada bantuan sarana produksi rumput laut, pengolahan, pembangunan sarana prasaran konservasi dan pulau-pulau kecil, dan bantuan sarana produktif untuk wilayah pesisir,” sebut Abdulah.

 

“DKP Maluku Utara juga menggelar kegiatan berupa peningkatan kompetensi awak kapal perikanan, sertifikasi cara budidaya ikan yang baik (CPIB), mendorong pembuat sertifikat hak atas tanah (SEHAT) 700 bidang tanah melalui kantor pertanahan Tujuh kabupaten/kota,” Abdulah menambahkan. (red)

Share:
Komentar

Berita Terkini